Skip to content

Kedewasaan Cinta…

November 22, 2011

image

Bukan umurnya lagi ngeluarin pernyataan-pernyataan seputar hati hanya untuk nyeneng-nyenengin pasangan.

      Yah..jujur, aku sangat setuju kalimat di atas. Nggak tau kenapa, aku lebih merasa nyaman jalanin hubungan yang lebih sederhana, apa adanya. Cuma, yang namanya penyampaian itu perlu diperhatikan. Sejujur apapun kita, cara penyampaian itu penting dan harus betul-betul diperhatikan.
     Iya..serius. Saat ini, sudah bukan umurnya lagilah buat-buat pernyataan yang hanya buat senang pasangan. Saat ini bukan lagi waktunya memberi gombal-gimbal yang membuat melayang. Sanjungan itu perlu. Siapapun kita, baik lelaki maupun wanita butuh namanya disanjung. Namun sanjungan yang tidak berlebihan. Karena sanjungan berlebihan yg kosong itu sama aja ama gombal.
      Udah gak zamannya lagi bilang-bilang cinta hanya untuk buat senang pacar. Ini bukan lagi masa-masa cinta monyet ala abege. Cinta-cinta anak SMA. Udah gak cocok lagi seh sebenarnya.
      Dan udah gak masanya lagilah buat pacaran hanya kuantitas. Pacaran ala playboy yang banya jalan ama banak cewek. Terlalu capek. Banyak waktu dan materi teebuang gitu aja. Udah mulailah jalin hubungan itu mengutamakan kualitas daripada kuantitas. Makanya, kalau belum cocok, belum sreg yah jangan mulai pacaran dulu. Iya gak??? Kalau memang udah nyaman, cocok. Baru, gak ada salahnya buat jalanin hubungan (istilahnya seh pacaran).
      Untuk saat ini, saya rasa sudah mulailah menjalani hubungan yang dilandasi kesederhanaan. Tidak lebay dan berlebihan. Karena itu bisa datengin kenyamanan dalam jalin hubungan. Saling terbuka.
    Saling memahami, dan saling tahu posisi masing-masing, dan bisa memposisikan diri dalam suatu hubungan itu termasuk kunci jalanin hubungan yang berkualitas.
     Yah..saya baru dapat apa yang jadi inti tulisan ini. Semua isi dari maksud tulisan ini cuma pengen bicarain tentang kualitas hubungan.
     Mungkin seiring perjalanan umur kali yah. Aku juga malas buat jalanin hubungan cinta-cinta monyet. Hubungan asal-asalan. Pacaran-pacaran tapi gak jelas juntrungannya kemana. Terlalu banyak hal yang mesti disia-siain untuk jalanin hubungan yang gak jelas mau diapain.
     Dan tau gak? Ada risiko dari prinsip jalanin hubungan yang berkualitas seperti ini. Yah untuk dapetin kecocokan dan kenyamanan itu bukan perkara mudah. Tapi bisa.. Cuma, ada prinsip dalam mencari pasangan bahkan nanti ketika menjalani hubungan. Bahwa cinta itu adalah proses memahami satu sama lain, bahwa ternyata tak ada yang sempurna. Justru dari kesadaran itu muncul kesadaran untuk saling melengkapi. Kekurangan kita, ditutupi kelebihan pasangan, gitu juga sebaliknya.
      Ntahlah. Entah benar atau tidak teori cinta dan hubungan yang ku tulis ini. Karna aku juga bukanlah profesor cinta. Cuma lelaki yang berbagi tulisan.

Iklan
Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: